Shalom,

Kami mengucapkan selamat datang di blog FEEM yang merupakan blog pemberdayaan untuk memperlengkapi pasangan nikah dan keluarga dengan berbagai kebenaran firman Tuhan. Harapan kami, melalui informasi ini, banyak pasangan nikah diperlengkapi agar menjadi dewasa didalam Kristus. Tuhan Yesus memberkati.

Senin, 06 Agustus 2012

Dosa imam Eli, Kesalahan Banyak Para Suami



Pada zaman Israel dipimpin oleh imam, hiduplah seorang imam yang bernama Eli. Imam Eli memiliki dua anak yaitu Hofni dan Pinehas yang keduanya dikenal sebaik orang-orang dursila (1 Samuel 2: 12). Hal yang menarik untuk dipelajari dari kisah imam Eli ini adalah kegagalan Eli dalam mengambil peran selaku imam baik dalam rumah tangga maupun bagi rakyat Israel. Saya yakin dan percaya bahwa pemilihan Eli sebagai imam telah melalui berbagai persyaratan seorang imam, yang antara lain sukses dalam membimbing keluarga. Namun dengan adanya kegagalan yang ia hadapi, adakah rakyat Israel telah salah pilih? Bukan, tetapi imam Eli ternyata adalah orang yang tidak menerapkan keimamannya dengan benar didalam keluarga. Ia gagal dalam melakukan fungsi keimaman kepada keluarganya. Firman Tuhan menggaris bawahi 3 kesalahan Eli yang menyebabkan dia gagal selaku pemimpin. Yang pertama adalah ambisi yang berlebihan , yang kedua adalah kegagalan dalam memimpin dan membina keluarga, khususnya anak-anak dan yang ketiga adalah keserakahan (1 Samuel 2: 29).

Ambisi, Untuk Apa?

Belajar dari kesalahan Eli selaku imam bagi bangsa Israel pada saat itu, maka kita dapat melihat bahwa kesalahan tersebut telah memberi dampak hilangnya kuasa, anugerah bahkan penyertaan Tuhan bagi Eli selaku imam Allah dan juga keluarganya (1 Samuel 2: 30-34). Hal ini yang sering saya sebutkan dalam berbagai seminar saya yaitu “Efek Echo” atau “Dampak Gema”, yaitu gema dari dosa atau kesalahan.
Apakah salah untuk memiliki sebuah ambisi dalam hidup ini? Menurut saya tidak ada yang salah, ambisi dapat diartikan sebagai mimpi, kerinduan, target pencapaian, usaha untuk mencapai sebuah cita-cita. Namun jika ambisi tersebut tidak lagi ditempatkan pada tempat yang benar, maka ambisi tersebut akan berubah menjadi suatu lahan pelampiasan ego seseorang. Ada begitu banyak ambisi yang muncul dalam kehidupan suami istri. Ada ambisi untuk sebuah jabatan, ambisi untuk sebuah kedudukan penting, ambisi untuk sebuah kesuksesan dalam usaha, ambisi untuk mencapai suatu tingkat kepemimpinan tertentu sampai kepada ambisi yang menyangkut harkat dan martabat seperti ambisi untuk dihormati, ambisi untuk dihargai, dan lain-lain.  Terkadang ambisi yang ada terlalu berlebihan dan tidaklah heran banyak suami yang dengan egoisme yang tinggi telah menjadi tekanan bagi istrinya atau anaknya. Dimata dia egoisme tersebut merupakan suatu pola kepemimpinannya yang terbaik bagi kelurganya. Dia tidak memperhatikan perasaan istri dan anak, saat ia menyatakan keinginannya atau memaksakan pendapatnya. Dan dalam menanggapi keegoisan suami biasanya seorang istri hanya pasrah dan berkata, “terserah kamu saja deh”, biasanya kepasrahan seorang istri menjadi tanda kemenangan bagi keegoisan seorang suami.
Merasa ada suatu kesempatan yang lebih baik dalam karir dan pelayanan sebagai seorang pendeta, maka pertengahan tahun 2008 saya memutuskan untuk pindah ke kota Bandung dan menerima pelayanan sebagai wakil gembala disebuah gereja. Sungguh sebuah keputusan yang salah fatal oleh karena keputusan tersebut telah menghilangkan usaha yang telah saya rintis sejak tahun 2006, pelayanan penggembalaan yang baru satu tahun saya rintis disebuah gereja yang bernuansa pelayanan multicultural dan internasional, menghilangkan pekerjaan istri sebagai seorang business development manajer disebuah perusahaan perdagangan saham, dan juga menghilangkan sukacita satu-satunya anak terkasih yang sedang menikmati masa remaja dan belajar di sebuah sekolah menengah pertama terbaik di Jakarta. Bagi saya sebagai seorang pelayan Tuhan hanya melihat bahwa pelayanan di kota Bandung akan memberi suatu kemungkinan yang lebih baik dari segala sisi. Ironisnya, dengan dalih bahwa pelayanan ini adalah “suara dan perintah Tuhan” dan “bukan ambisi” (demi menutupi segala rasa egoisme dan kesombongan), saya memaksa istri dan anak untuk ikut didalamnya. 7 bulan berlalu dari keputusan tersebut dan setelah berhasil memajukan pelayanan digereja tersebut, saya harus menelan pil pahit yaitu difitnah dan keluar dari gereja tersebut. Adakah yang salah dengan jalan kehidupan saya? Jawabannya adalah “YA”. Apa yang salah? Yang salah adalah adanya ambisi yang terlalu berlebihan terhadap pelayanan sehingga pada akhirnya membuat saya tidak mensyukuri anugerah pelayanan yang Tuhan berikan  dan percayakan bagi saya untuk pelayanan di Jakarta, membuat saya kehilangan berkat-berkat jasmani yang Allah telah sediakan sebelumnya bagi saya dan keluarga, membuat sukacita dan kebahagiaan dalam keluarga saya terengut oleh duka yang berlarut-larut dan rasa penyesalan yang mendalam serta kepahitan akan pelayanan bagi istri dan anak saya serta diri saya sendiri. Ambisi untuk mendapatkan yang lebih dalam pelayanan telah membawa saya masuk dalam kehidupan  kegelapan secara ekonomi dan  kegagalan serta rasa putus asa yang dalam. Ambisi yang berlebihan tersebut juga telah mengurangi kualitas hubungan dan komunikasi suami istri dalam keluarga saya. 2 tahun saya merasakan tawar hati dalam pelayanan, hingga Tuhan kembali memulihkan api semangat pelayanan saya. Melalui peristiwa ini saya belajar bahwa memang perlu adanya ambisi dalam hidup ini namun hendaklah ambisi itu hanya untuk mempermuliakan Tuhan (Roma 3: 8-10) bukan untuk memuaskan nafsu, keinginan dan egoisme semata. Anda perlu memiliki suatu ambisi namun selebihnya dari itu rasa syukur atas segala yang Allah sediakan bagi Anda.

Keimaman, Hal Yang Menjadi Langka Saat Ini?

Kegagalan dalam fungsi selaku imam sering terjadi pada kehidupan para pria selaku suami. Banyak diantara mereka sesungguhnya tidak siap untuk memimpin keluarga. Mereka memasuki ranah pernikahan hanya sebatas dorongan kebutuhan atau kemauan pihak-pihak lain tanpa adanya suatu persiapan yang matang untuk menjadi seorang pemimpin baru. Itulah yang menyebabkan para suami pada akhirnya mengalami gagal fungsi keimaman. 
Tugas fungsi keimaman dalam keluarga sesungguhnya sederhana yaitu membawa seisi rumah tangga mengalami kehadiran Tuhan, intim dengan Tuhan dan hidup didalam naungan kasih Tuhan. Hal itu dapat dilakukan melalui doa bersama, pujian penyembahan bersama atau membaca firman Tuhan dan merenungkannya bersama. Bahasa rohaninya ialah membangun mezbah Tuhan. Kenapa banyak para suami sulit sekali untuk dapat membangun sebuah mezbah Tuhan didalam keluarganya? (catatan: bahwa hal ini juga banyak dialami oleh para hamba Tuhan yang kelewat sibuk pelayanan dan juga sibuk karir). sejauh yang saya pahami dan dalami baik melalui berbagai konseling dan penyelidikan pustaka, didapati suatu kenyataan bahwa para suami yang demikian adalah mereka yang belum benar-benar "bertobat". Artinya belum menyerahkan hidupnya sepenuhnya kepada Tuhan Yesus dan belum mau untuk berubah. Tapi, kan banyak para suami yang sudah "terima Yesus", mau ikut pengajaran, mau pelayanan, bahkan mau jadi hamba Tuhan, kok masih dibilang belum benar-benar bertobat? Memang banyak suami yang demikian, nah justru disinilah yang terus menjadi polemik dalam kehidupan keluarga-keluarga Kristen. 
Saya akan mencoba membahas hal keimaman ini lebih spesifik lagi dalam artikel saya selanjutnya. Namun yang pasti para suami hendaklah bertobat dan mau untuk berubah karena dengan demikian para suami akan hidup tenang dan dimampukan untuk berdoa dan membawa setiap anggota keluarganya untuk mengalami Kristus setiap hari (1 Petrus 4: 7). Tuhan Yesus memberkati.